Cerita tentang Air Kemasan

8:31 AM Tann 3 Comments

Air dalam botol kemasan atau yang sering kita sebut dengan Aqua Botol sepertinya sudah jadi bagian yang tak terpisahkan dari kehidupan sehari-hari masyarakat. Mulai dari supermarket besar sampai pedagang asongan jual air botolan ini. Harganya? Yaaahh.. Gak mahal-mahal banget sih, paling Rp 3.000 rupiah per botolnya, yang merk gede kaya Ev*** tuh baru mahal! Bisa Rp 18.000 per botolnya. Eits! Tunggu dulu! Yakin gak mahal Rp 3.000 tuh?

Seperti yang kita ketahui, bumi kita 70% nya terdiri atas air, tapi cuma 3% dari air seluruh permukaan bumi ini yang berupa fresh water (air tawar) yang bisa diminum. Itu pun udah termasuk yang tercemar polusi (misal di sungai-sungai yang dijadikan tempat pembuangan limbah pabrik, atau tercemar sampah-sampah yang dibuang orang). Tapi walaupun demikian, sama hal nya dengan udara, air adalah hak asasi setiap manusia, jadi kita harus bisa mendapatkannya dengan mudah! Nah sekarang, kalau gtu, kenapa kita masih mau beli yang mahal kalau bisa dapet air minum (hampir) gratis?? Dengan membeli air kemasan, ibaratnya kita bayar 3.000 kali lipat dari yg seharusnya..

Oke, mungkin kurang jelas penjelasan saya, buat lebih jelasnya coba disimak video berikut ini. Video ini milik thestoryofstuffsproject yang saya beri subtitle bahasa Indonesia supaya lebih mudah dipahami. Untuk kepentingan pendidikan only lho ya.. hehehe



Nah, gimana? Sudah lebih kebayang kan tentang 'manufactured demand'? Kalau air aja bisa dijual sekarang, apa lagi yang bakal dijual nanti? Udara? Terus, botol-botol yang udah numpuk mau dikemanain? Kalau sekarang masih dibuang ke India, apa jadinya kalo India udah 'penuh'? Dibuang ke Indonesia? Ih! Sorry dorry morry.. Kita mau Indonesia yang bersih, sehat, dan bebas sampah menggunung. Makasih.

Terus, apa dong yang bisa kita lakuin? Secara instalasi air minum di negara kita belum memungkinkan buat air keran diminum langsung. Hmmm.. Tricky sih memang, tapi pasti selalu ada jalan! Saya yakin kamu semua pasti punya ide-ide (dan kalo punya jangan lupa dishare!), nah ini beberapa ide saya:

1. Biasakan selalu bawa botol air sendiri kemana-mana.
Ini si biru kesayangan saya yang udah buluk. Udah lebih dari satu setengah tahun saya pake, Alhamdulillah masih sehat wal afiat. Kamu bisa beli yg agak besar, atau yang pas di tas kamu. Isi dari rumah, nanti bisa diisi ulang di kantor atau kampus (kalau ada). Lumayan menghemat juga kan Rp 3.000 nya bisa buat beli gorengan. :p

Gambarnya butut, maklum dadakan. Hehe

2. Usahakan menyediakan filter air di rumah.
Nah kalau yang satu ini lebih untuk penghematan galon air minum sih. Tanpa bermaksud promosi ya, tapi saya pribadi pake dispenser filter air P**e I* and I Love it! Kenapa? Karena satu, gampang tinggal masukin air keran, trus gak berapa lama keluar deh air nya yang siap minum. Kedua, ramah lingkungan, sustainable, I like it! Ketiga, pengiritan! Hehehe.. Kalo yang biasanya saya bisa habiskan Rp 150.000 per bulan untuk beli air galon, sekarang saya mengeluarkan Rp 0! Hihi.. lumayankan Rp 150.000 nya bisa dipake jaga-jaga kalo ada yang SMS mama minta pulsa. Hehehe..

3. Kurangi konsumsi air botolan.
Yah oke, kalo belum bisa berhenti sama sekali, atau masih suka lupa bawa minum sendiri, seengganya kurangi konsumsinya dan kalo beli air kemasan (termasuk kalo minum aqua gelas di kondangan), habiskan sampe titik penghabisan. Karena kalau engga, double pemborosan: satu buang-buang air (mahal lho itu), kedua nambah-nambahin sampah plastik. Eeew..

4. Mengabdikan diri pada PDAM
Kedengerannya romantis kan. Hihiy.. Tapi beneran deh, Untuk ahli-ahli water management di luar sana, untuk adek-adek SMA yang mau kuliah, untuk para insinyur yang ngerti tentang hal ini, para ilmuwan, dan lain-lain.. Jangan ragu untuk mempelajari dan bekerja di bidang water and sanitation. Kalo merasa selama ini pelayanan yang kita terima belum memuaskan, jangan cuma bisa complain, let's do something about it! Bekerja di PDAM dan support mereka untuk lebih maju, lebih reliable, lebih bisa diandalkan. Daripada keburu diprivatisasi (apalagi sama perusahaan asing), ntr harga air tambah mahal. Mendingan orang-orang pinternya ikutan terjun untuk membenahi. :)

5. Pisahkan sampah botol air kemasan dengan sampah lain.
Atau satukan dengan sampah anorganik lainnya. Kenapa? Bisa jadi jalan amal juga untuk kita! Mamaku di rumah ngelakuin ini, niatnya bukan untuk sustainable, jaga lingkungan, blabla.. Tapi untuk bantu pemulung dan ngeringanin beban pemulung. Dengan memilah sampah, yang anorganik bisa dikasi langsung ke pemulung yg lewat depan rumah, mereka bisa langsung jual. Hmmm.. padahal saya udah semangan nulis status di facebook tentang mama saya sekarang milah sampah organin-anorganik, ternyata makna aslinya gak ngerti si mama. haha.. But anyway! Bener juga kan? Bantu orang lain, plus mempercepat proses pengelolaan sampah anorganik tsb juga karena mereka gak perlu jalan-jalan dulu ke Tempat Pembuangan Akhir.

6. Share video di atas ke banyak orang
Jadi kita bisa ngebuka mata lebih banyak orang dan menyelamatkan Indonesia dari gunungan botol air kemasan, yes??

Well.. well.. cukup sekian cuap-cuap malam ini. Semoga bermanfaat ya. And remember.. Keep sustain you, people!

xxxoooxoxox,
Tan

3 comments:

  1. Ga terfikirkan. Isu yang bagus untuk diangkatkan. Nice.

    ReplyDelete
  2. Nice blog :) Nice article :)

    chisacha.blogspot.com

    ReplyDelete
  3. nice article sist... salam kenal dari arek Malang..;)
    blog walking balik yaa.. hehehee.. :D

    ReplyDelete